Analisis Survival dapat dilakukan di excel juga. – Menuju AI — Teknologi, Sains, dan Teknik Terbaik

Pengarang: Supriya Ghosh

Analisis data

Gambar oleh Peggy und Marco Lachmann-Anke dari Pixabay

Maksud penulisan artikel ini adalah untuk menunjukkan kepada Anda semua, “bagaimana Analisis Survival dapat dilakukan dengan menggunakan rumus-rumus excel sederhana”.

Sebelum saya melangkah lebih jauh, izinkan saya membagikan definisi formal dari analisis Survival.

Foto oleh Denny Ryanto di Unsplash

“Analisis kelangsungan hidup adalah kumpulan prosedur statistik untuk analisis data di mana variabel hasil yang diinginkan adalah waktu sampai suatu peristiwa terjadi. Fungsi penyintas mewakili probabilitas bahwa seorang individu bertahan dari waktu asal sampai suatu waktu melampaui waktu, t.”

Dengan mengingat definisi ini, mari kita lanjutkan dengan tujuan menerapkan Analisis Kelangsungan Hidup menggunakan excel.

Kumpulan data untuk Analisis

Saya sedang mempertimbangkan Kasus Unit Manufaktur sederhana di mana sekelompok Mesin lama yang memiliki peluang kerusakan tinggi dipilih untuk Pemeliharaan. Tugas kita adalah melakukan Analisis Kelangsungan Hidup dan mengetahui kemungkinan Kelangsungan Hidup mesin-mesin tersebut setelah berakhirnya masa Pemeliharaan.

Foto oleh Possessed Photography di Unsplash

Kumpulan data menunjukkan berapa lama mesin lama dalam pemeliharaan (kolom A) dan apakah mesin “rusak atau tidak” setelah akhir periode pemeliharaan (kolom B).

Oleh Penulis

Di sini 1 = Kerusakan Mesin dan 0 = Tersedia Mesin

dan jumlah Mesin yang termasuk dalam populasi = 20.

Data perlu dimodifikasi untuk mengubahnya menjadi format yang benar untuk membuat kurva Survival.

Memformat Data

Menambahkan satu kolom lagi, D sebagai “Waktu” yang menunjukkan Bulan Pemeliharaan yang unik. Nilai pertama harus dimulai dengan 0.

Oleh Penulis

Membuat kolom baru sesuai kebutuhan

Kolom baru dibuat sebagai

1. “Kerusakan Mesin”,

2. “Mesin Tersedia”,

3. “1- (Machine Breakdown / Machine Available)” yang juga disebut sebagai (1 — Hazard) dimana Hazard = (Machine Breakdown / Machine Available) dan

4. “S

Nilai pada kolom diisi menggunakan rumus excel.

Nilai pertama pada kolom, “S
Oleh Penulis

Mengisi kolom individual dengan Rumus Excel yang diperlukan

Oleh Penulis

1. Dimulai dengan kolom “Mesin Kerusakan”.

Baris pertama dibiarkan kosong karena tidak ada Kerusakan mesin pada saat instance “0”.

Nilai di baris ke-2 kolom “Perincian Mesin” dihitung menggunakan rumus

E3: =COUNTIFS($A$2:$A$21,D3,$B$2:$B$21,1)

Baris lain dari kolom ini diisi hanya dengan menyorot rentang E3:E19 dan menekan Ctrl-D. Isi semua nilai lainnya di kolom F sampai H menggunakan trik yang sama.

Ini menghitung jumlah Mesin yang Rusak pada waktu tertentu.

2. Untuk kolom “Mesin Tersedia”, rumus yang digunakan adalah :

F2: =COUNTIF($A$2:$A$21, “>”&H2–1)

Ini menghitung jumlah Mesin yang tersedia pada waktu tertentu setelah melepas mesin yang rusak.

3. Untuk menghitung kolom “1 — (Machine Breakdown/Machine Available)”, rumus yang digunakan adalah :

G3: = 1- (E3 / F3)

Ini mewakili Hazard yang diberikan oleh (Ej/Fj) di mana j = 1…19

Ini dihitung karena membantu dalam menghitung Fungsi Kelangsungan Hidup, S

Fungsi kelangsungan hidup dalam Analisis Kelangsungan Hidup diartikan sebagai peluang suatu objek tertentu akan bertahan hidup melampaui waktu tertentu, t. Nilai fungsi terletak antara 0 dan 1 (inklusif) dan merupakan fungsi tak naik.

4. Untuk kolom “S

H3: = H2 * G3

Ini menghitung Probabilitas Kelangsungan Hidup.

Nilai di baris pertama kolom ini adalah 1, sebagai contoh (t = 0), semua mesin tersedia. Tidak ada kerusakan.

Sekarang untuk membuat kurva kelangsungan hidup, kita perlu mengikuti langkah-langkah tertentu.

Langkah 1: Nilai di kolom D dan H disalin ke kolom J dan K.

Oleh Penulis

Langkah 2: Nilai dalam rentang J3:J19 disalin ke J20:J36. Dan kemudian nilai dalam rentang K2:K18 disalin ke K20:K36.

Oleh Penulis

Langkah 3: Daftar nilai di kolom L adalah urutan angka seperti yang ditunjukkan pada tabel di bawah ini.

Oleh Penulis

Langkah 4: Kolom J sampai L diurutkan dari terkecil ke terbesar berdasarkan kolom L.

Oleh Penulis

Langkah 5: Sel J2: K36 disorot untuk membuat opsi “Plot Menyebar dengan Garis Lurus dan Penanda” yang merupakan Kurva Kelangsungan Hidup terakhir kami (Kurva Kaplan-Meier).

Kaplan-Meier adalah analisis non-parametrik, juga dikenal sebagai metode batas-produk, yang digunakan untuk memperkirakan fungsi kelangsungan hidup berdasarkan waktu terjadinya peristiwa.

Oleh Penulis

Kurva Kelangsungan Hidup (Kaplan – Kurva Meier)

Oleh Penulis

Bagaimana menginterpretasikan Kurva Kelangsungan Hidup/Kurva Kaplan Meier ini

Kurva Kaplan-Meier merupakan representasi visual dari estimasi fungsi Survival, yang menunjukkan seberapa besar peluang suatu kejadian (misalnya survival) pada interval waktu tertentu.

Dari Kurva Survival diatas dapat diartikan sebagai :

Setelah jangka waktu 8 bulan, probabilitas kelangsungan hidup mesin yang termasuk dalam populasi mendekati 0,80 yaitu, 80%.

Demikian pula, setelah jangka waktu 17 bulan, probabilitas kelangsungan hidup mesin yang termasuk dalam populasi mendekati 0,60 yaitu, 60%.

Dan setelah jangka waktu 22 bulan, probabilitas kelangsungan hidup mesin yang termasuk dalam populasi mendekati 0,20 yaitu, 20%.

Dengan ini, saya menyimpulkan.

Semoga Anda menikmati membaca artikel ini.

Anda dapat mengikuti saya di media juga

LinkedIn: Supriya Ghosh

Dan Twitter: @isupriyaghosh

Ini akan memotivasi saya untuk menjadi lebih dan lebih konten untuk Anda.

Analisis Survival dapat dilakukan di excel juga. awalnya diterbitkan di Towards AI on Medium, di mana orang-orang melanjutkan percakapan dengan menyoroti dan menanggapi cerita ini.

Diterbitkan melalui Menuju AI